Polsek Segah Berhasil Gagalkan Penjualan Senjata Api Rakitan dan Ratusan Peluru

Poldakaltim.com, BERAU –  Seorang pria diringkus Polsek Segah lantaran kedapatan membawa senjata api rakitan di Jalan Poros Kampung Tepian Buah, Kecamatan Segah, pada Jumat (25/6/2021) siang pukul 12.15 wita.

Kapolsek Segah AKP Yusuf mengatakan, pelaku berinisial OV (33) warga Kampung Long Pelay, Kecamatan Kelay. Kronologis berawal sekitar pukul 10.30 wita, Yusuf beserta personelnya sedang melaksanakan patroli. Saat berada di Jalan Poros Kampung Tepian Buah, pihaknya mendapati satu unit kendaraan roda empat yang tampak mencurigakan sedang melintas.

“Kita berhentikan (mobilnya) lalu lakukan penggeledahan. Di dalam mobil itu kita temukan satu pucuk senjata api (senpi) rakitan jenis penabur. Lengkap dengan pelurunya. Langsung kita sita,” ucapnya.

BACA JUGA  Cegah Karhutla Polsek Tabalar Intensifkan Sosialisasi

Selain senjata api rakitan, petugas juga menyita 267 butir peluru senjata api rakitan, 11 bilah parang serta satu unit mobil Toyota Hilux warna hitam dengan berplat KT 8052 GI.

Perwira berpangkat balok tiga di pundak ini mengatakan, senpi dan peluru yang pelaku bawa rupanya untuk dijual. Barang tersebut dipesan dan hendak diantar ke Kampung Long Okeng, Kecamatan Segah. Diketahui, senpi rakitan jenis penabur itu akan digunakan untuk berburu.

“Termasuk parang yang pelaku bawa juga untuk dijual ke Long Okeng,” bebernya.

Dari pengakuan pelaku, lanjut Yusuf, OV telah berjualan senjata api rakitan selama 8 bulan. Sasaran pembelinya adalah masyarakat yang pekerjaannya adalah berburu di hutan.

“Sudah ada 8 pucuk senpi rakitan yang terjual. 5 pucuk di Kelay, sedangkan3 pucuk lainnya di Segah. Serta tiga kali penjualan untuk amunisi ke wilayah Segah,” bebernya.

BACA JUGA  Sat Sabhara Polres Berau Laksanakan Patroli Malam Guna Mencegah Gangguan Kamtibmas

Pelaku pun terancam pasal 1 ayat (1) Undang-Undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951 tentang Mengubah Ordonnantie Tijdelijke Bijzondere Strafbepalingen (Stbl. 1948 No. 17) dan Undang-Undang RI Dahulu Nomor 8 Tahun 1948.

“Barang siapa, yang tanpa hak memasukkan ke Indonesia membuat, menerima, mencoba memperoleh, menyerahkan atau mencoba menyerahkan, menguasai, membawa, mempunyai persediaan padanya atau mempunyai dalam miliknya, menyimpan, mengangkut, menyembunyikan, mempergunakan, atau mengeluarkan dari Indonesia sesuatu senjata api, munisi atau sesuatu bahan peledak, dihukum dengan hukuman mati atau hukuman penjara seumur hidup atau hukuman penjara sementara setinggi-tingginya 20 tahun,” tukasnya.

Ia mengatakan, senjata api rakitan sangat berbahaya digunakan, terutama untuk yang belum terlatih. Meski bukan digunakan untuk niat jahat, senjata api rakitan tetap berpotensi membahayakan nyawa pemiliknya maupun orang lain.

BACA JUGA  Ungkap Kasus Narkoba, Tujuh Personel Polres Berau Diberi Penghargaan

“Mayoritas senjata api rakitan yang dimiliki warga biasanya merupakan jenis penabur,” ujarnya.

Ditambahkannya, senjata jenis ini tidak memerlukan ketepatan membidik sasaran, karena dalam satu selongsong peluru ada puluhan proyektil yang menyebar saat meledak sehingga berpotensi melukai banyak orang.

“Sistem mekanis senjata api rakitan berbeda dengan senjata organik, setiap senjata api organik memiliki pengaman (safety) agar tidak meletus secara tidak sengaja. Ini berbeda dengan senjata api rakitan yang bahannya saja tidak sesuai standar,” tandasnya.

Humas Polda Kaltim

Read Previous

Kapolres Kubar Bersama Dandim 0912/KBR Lepas Baksos Serentak Dalam Rangka Hari Bhayangkara Ke-75

Read Next

Ancam Pakai Sajam, Seorang Residivis Berhasil Diamankan Unt Reskrim Polsek Balikpapan Barat

%d blogger menyukai ini:
Send this to a friend